Karena teman semakin sedikit

โ€‹Adakah yang merasa semakin kita tua, semakin umur kita bertambah, semakin banyak kesibukan, semakin sedikit lingkaran pertemanan kita?

Kalo saya boleh menjawab, jawabannya ya ada, yaitu saya.๐Ÿ™ˆ๐Ÿ™ˆ๐Ÿ™ˆ๐Ÿ™ˆ

Saya ingin cerita sedikit, tentang pertemanan yang saya alami. Saya cerita bukan berarti saya menyesal, tapi saya sangat bersyukur saya pernah punya teman dan saya masih punya teman. 

Dulu, dulu sekali waktu saya masih TK, yang saya ingat saya memiliki banyak teman. Waktu itu saya bisa bermain bukan hanya pada teman sebaya, tapi saya juga bermain dengan teman-teman kakak saya. Karena dulu saya statusnya adik (sampai sekarang) biasanya ibu saya akan menyuruh saya untuk ikut bermain dengan kakak kakak saya, sehingga mau tidak mau kakak-kakak saya akan mengajak saya untuk bermain, daripada gak dikasih waktu main. Disinilah saya punya banyak teman. Saya bisa bermain sepuasnya dari jam pulang sekolah sampai sore. Dan waktu itu saya sangat bahagia.

Dulu, dulu sekali waktu saya SD saya juga memiliki banyak teman. Punya banyak teman di rumah maupun sekolah. Saya ingat di SD ini waktu yang paling membahagiakan karena bisa bermain bebas. Waktu istirahat bisa mencapai 2 jam. Lah ini mah bisa main kemana saja. Punya banyak teman dan bisa main apa saja. Well ini paling membahagiakan.

Dulu, dulu sekali waktu saya SMP, saya juga punya banyak teman, teman main di rumah, teman TK, teman SD dan juga bertambah lagi teman SMP. Tapi waktu SMP ini saya anaknya pendiam (introvert). Kenapa ? padahal saya aslinya bukan pendiam. Jawabannya karena saya memasuki lingkungan baru. Teman-teman saya yang SD maupun teman main saya di rumah Cuma sedikit yang sekelas dengan saya. Jadi saya harus berbaur dengan orang-orang baru yang pada dasarnya sudah punya teman dalam kelas ini. Pada masa SMP saya sangat krisis percaya diri, saya takut, saya cemas, saya keringat dingin ketika disuruh maju kedepan. Apalagi pelajaran bahasa indonesia yang kita โ€œdipaksaโ€ untuk mengemukakan pendapat. Sekolah di SMP saya merasa terintimidasi dengan guru maupun teman-teman. Karena sikap saya ini saya sampai membenci pelajaran bahasa indonesia sampai selalu mendoakan guru bahasa indonesia pada waktu itu tidak usah masuk karena sakit, iya saya jahat, karena selalu mendoakan guru saya sakit. Tapi itulah kenyatannya. Saya tidak tau apa yang salah dengan saya. Tapi saya tidak menyesal. Karena di SMP saya punya teman SMP.

Dulu, tapi bukan dulu sekali waktu saya SMA, saya punya banyak teman karena saya punya teman sepermainan di rumah, teman SD, teman SMP, teman TK. Saya sangat bahagia ketika SMA, kenapa? Bukan karena masa yang paling indah adalah masa SMA, tapi karena waktu SMA saya punya banyak teman. Saya bersyukur saya sekolah di sekolah pinggiran kota, kenapa pilih sekolah ini? Karena dekat dari rumah. Tak ada yang bersedia mengantarkanku ke sekolah jika saya memilih sekolah yang jauh. Pada masa SMA saya punya teman yang baik sekali. Semuanya baik tapi apa daya tetap saja pertengakaran denagn teman pasti ada yang membuat renggang pertemanan. Dan saya tidak pernah khawatir tentang itu, toh saya masih punya banyak teman.

Dulu tapi bukan dulu sekali waktu saya kuliah, saya merasa punya banyak teman karena saya punya teman dari berbagai suku dan daerah yang ada di Indonesia. itulah keuntungan bisa kuliah di luar daerah. Saya merasa pertemanan di bangku kuliah ini yang paling menyenangkan. Kenapa karena kami anak rantauan. Karena kami punya satu rasa sebagai anak rantauan.

Sekarang, ketika bekerja, apakah saya masih punya banyak teman? Iya saya punya banyak teman, teman sepermainan di rumah, teman TK, teman SD, teman SMP, teman SMA, teman kuliah. Tapi kepentingan kita sudah berbeda, tujuan dan cita-cita kita berbeda sehingga kesibukkan akan menjadi jarak untuk semuanya. Ketika say hello di chat pun hanya di baca sambil lalu. Ketika kita tak punya obrolan lagi, ketika pergaulan kita semakin sempit, ketika pekerjaan membutuhkan perhatian lebih, disitu lah saya merasa punya teman sedikit. Walaupun kenyataannya saya punya banyak teman. Ternyata teman di dunia banyak tak akan menggambarkan banyaknya teman di dunia nyata. Selagi punya banyak kesempatan untuk berteman. Marilah berteman. Lebarkan sayap pergaulan kita dengan tidak salah memilih tempat gaul. ๐Ÿ˜๐Ÿ˜‚

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s